PROSES KELAHIRAN ARSAKHA


“Kayaknya aku kok belum mens yaa dua bulan terakhir ini..”

Dan besoknya ayah Aik langsung membelikan testpack. Tepat di hari ulang tahunnya kabar bahagia yang tak terduga itu datang.

“dua garis yah..”

Kamipun hanya melempar tawa. Sungguh kehamilan yang tak direncanakan, memang sih saya pernah ngebatin ya Allah semoga sebelum umur 30 anaknya udah dua dan doa itu ternyata diijabah oleh Allah SWT.

Setelah garis dua itu datang, pikiran dan batin saya langsung tertuju pada proses VBAC (Vaginal birth after Cesar) atau melahirkan normal setelah operasi sesar.. Dari situ saya mulai hunting dokter, rumah sakit yang pro dengan VBAC. Kenapa gak di RS dan dokter yang sama seperti Arsyad? Saya ingin pengalaman yang berbeda di kehamilan kedua ini. Mulai dari dokter, rumah sakit, sampai proses kelahiran nantinya. Dari hasil chit-chat sana-sini terpilihlah dr.Rahayuning Indit Pramesti,Sp.Og di Hermina Galaxy karena banyak sekali yang merekomendasikan beliau.

Pertama kali periksa dengan beliau kesan perta yang saya dapat dokter Ayu ini sangat komunikatif, beliau memberikan saya semangat bahwa bisa kok vbac asal track record kesehatannya baik, bbj baik, ikhtiar dan berdoa terus aja ya pesan beliau. Pertama kali periksa ternyata usia kandungan saya sudah berjalan 15 minggu. Pas ditanya kapan terakhir haid jujur saya bingung banget karena memang 3 bulan terakhir jadwal haid saya kacau balau.

IKHTIAR VBAC

Setelah memantapkan hati dan mengkomunikasikan keinginan saya kepada dokter Ayu mengenai niatan VBAC saya, saya langsung mencari referensi mengenai ilmu VBAC dan gak lupa saya juga banyak berdiskusi dengan mba Diana yang notabene seorang doula dan guru prenatal yoga saya sejak hamil Arsyad. Beruntungnya saya dikelilingi inner circle yang mendukung niatan saya. Yup rejeki gak hanya melulu soal uang, rejeki juga tentang dimana hadirnya orang-orang baik dalam hidup kita.


Manusia boleh berencana tapi pada akhirnya jalan Allah adalah sebaik2nya takdir kehidupan. Saat trimester ketiga saya sempat galau karena faskes pertama BPJS saya tidak terhubung dengan rumah sakit yg saya tuju yaitu Hermina Galaxy alhasil saya harus mencari obgyn baru di detik2 terakhir menuju HPL. Alhamdulillah berkat rekomendasi teman-teman saya kembali berjodoh dengan obgyn yang mau mendukung niatan saya di Hermina Bekasi dan dapat menggunakan BPJS.


Pasrah lebih tepatnya sambil terus berafirmasi dengan Arsakha, siapapun dokter yg menangani persalinan nanti Allah selalu lancarkan dan jelang hari perkiraan lahir berat Arsakha sudah diangka 3,2kg yang mana persyaratan menjalani VBAC yang akan saya lakukan berat Arsakha tidak boleh lebih dari berat Arsyad Lahir 3,1kg. Pasrah dan ikhlas apapun prosesnya pada akhirnya dan saya selalu komunikasikan dengan obgyn saya untuk tidak menentukan tanggal operasi karena saya mau merasakan kontraksi, bukaan demi bukaan apapun hasil akhirnya nanti meski saya harus kembali SC. Dokterpun meng-iyakan niatan saya dan di tanggal 10 juli 2018 kontraksi demi kontraksi dan bukaan demi bukaan pun datang dan berakhir dibukaan 6 karena bleeding, resiko tinggi, dan berakhir di meja operasi.



Waslaupun hasil akhirnya saya harus menjalani proses melahirkan dengan SC tapi saya merasa puas karena saya sudah berikhtiar semaksimal mungkin dan keputusan terakhir ada di tangan Allah yang maha besar.

Saat itu suami Cuma meyakinkan saya untuk ikhlas dengan semua proses yang akan saya lakukan, dia bilang “apapun cara melahirkanmu yang Allah minta pertanggungan jawabannya di akhirat adalah bagaimana kamu mendidik dan membesarkan dia menjadi anak yang soleh, kamu hebat, terima kasih.” Dari situ saya jadi ada suntikan semangat dan yakin bahwa proses operasi yang akan saya lewati bisa berjalan lancar.


Alhamdulillah di tanggal 10 Juli 2018 Arsakha lahir dengan sehat dan selamat tanpa kekurangan satu apapun.

Oh ya banyak yang tanya kemarin saya dipegang oleh dokter siapa. Saya merekomendasikan 4 dokter ini kalau-kalau ada yang mau ikhtiar dengan VBAC.

Yang pertama dr.Rahayuning Indit Pramesti,Sp.OG beliau praktek di Hermina Galaxy dan melayani pasien BPJS. Beliau terkenal dengan dokter yg super sabar dan terus kasih afirmasi positif ke saya kalau semua bs menjalankan VBAC selama "koridor/track record" kesehatannya baik

Yang kedua dr.Regina,Sp.OG di Hermina Bekasi dan melayani pasien BPJS. Yang saya suka dr beliau adalah beliau ceplas ceplos kalau VBAC buat saya plusnya disini dan minusnya disini, beliau juga menyarankan saya agar menyiapkan plan B karena pada hari H kita tdk tau apa yg akan terjadi

Yang ketiga dr.Yudit, siapa yg gak kenal sama beliau. Idola para ibu hamil. Dokter yg super sabar dan antrian pasien yg super banyak. Beliau ahli fetomaternal dan tidak melayani pasien BPJS. Maka kemarin saya sempat ke beliau untuk screening USG 4d saja.

Yang keempat dr.Patut Ritonga, Sp.OG. Beliau dokter yg memegang saya dalam menjalani tindakan pada tanggal 10 juli kmrn yang pada akhirnya berhenti di pembukaan 6 dan menjalani proses sectio ditangani beliau. Karena saya tercatat sebagai pasien bpjs saya tidak bisa memilih ditangani oleh dr.Regina seperti biasa, alhamdulillah obgyn jaga yg bertugas pada tanggal 10 Juli adalah dr.Patut. Selama menjalani tindakan beliau sangat teliti dan menciptakan suasana yg menyenangkan dalam ruang operasi jadi saya gak tegang-tegang bgt dan masih bisa ketawa-ketawa.

Buat kalian yang punya niatan untuk menjalani VBAC, yang terpenting adalah ikhtiar dan doa. Hasil akhirnya kita semua hanya bisa pasrah kepada Allah.




terima kasih yaa sudah mampir di blog saya!
Be First to Post Comment !
Post a Comment

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature