TENTANG MENYAPIH ARSYAD

Ketika Arsyad akan memasuki usia dua tahun, saya sempat galau mana dulu yang akan saya lewati fase milestonenya, apakah menyapih atau toilet training. Jujur sih saya sudah memasuki fase bosen nenenin, pengen pake bra biasa lagi (aku bosyaan pakai bra nenek-nenek), dan tidur tanpa nenenin tapi disatu sisi juga pengen banget lihat pospak sudah tidak ada dalam daftar  belanja bulanan saya. Setelah pertimbangan yang cukup matang saya pilih proses menyapih dulu  saja deh, toilet training rasanya saya belum sanggup harus ngepel pipisnya tiap hari ;P. 

Gak terasa Mei kemarin Arsyad genap dua tahun dan dia telah berhasil melewati proses menyapih. Saya sujud syukur banget karena drama yang saya lewati tidak begitu sulit untuk menyapih dirinya, saya juga tidak perlu membohonginya dengan mengoleskan putting dengan jamu pahit.
Berbeda dengan masa proses awal menyusui yang penuh drama kumbara sampai saya  baby blues. Saya mulai mengafirmasi dirinya sejak usia 1,5 tahun. Kata-kata yang sering saya bilang adalah
“nanti kalau sudah 2 tahun, Arsyad tidak nenen lagi yaa karena sudah besar”

“nenen punya adik bayi, kalau Arsyad kan sudah besar sudah bias jadi kakak (padahal emaknya belum mau hamil lagi :p)

“kalau sudah tiup lilin ulang tahun berarti sudah jadi kakak boy bukan baby boy lagi, kakak boy tidak nenen lagi”

Entah sih apa yang saya terapkan ini masuk dalam kategori weaning with love atau bukan tapi saya coba jalanin aja. Eyangnya malah sering banget ngeledekin dia “maluuu sudah besar nenen” dan coba komunikasi ke saya agar jam nenennya dikurangi. Saya coba sih ketika masuk di usia 20 bulan mengurangi frekuensi nenennya secara bertahap. Biasanya kalau saya pulang kantor pasti fokusnya langsung ke nenen. Jadi ya mainnya di kasur sambil nenen - -“.

Pas mau tidur saya coba ajak cerita-cerita kegiatan dia apa saja dihari itu, tapi ya tetep sih ujung-ujungnya minta nenen. Sebenarnya PR terbesar saya ada ketika kami berpergian. Di mobil sepanjang perjalanan pasti Arsyad gak lepas dari nenen sama sekali, akhirnya saya coba paksa untuk menguranginya dengan ngajak dia memperhatikan sekitar jalanan yang ia lewati. Beruntung jalan tol Bekasi - Jakarta sedang ada pembangunanan proyek LRT jadi banyak alat berat dan itu jadi salah satu pemicu dia mau lepas dari nenen ketika berpergian. Saya selalu bilang ke Arsyad “lebih asyik lihat pemandangan loh, tuh lihat ada truk besar, mobilnya di jalan banyak, ada beko. Kalau nenen jadi gak bisa lihat pemandangan deh.”

Ngobrol juga sama suami kalau saya sudah mau menyapih Arsyad dan minta bantuan dia kalau malam untuk tandem ngelonin Arsyad, dia sih setuju-setuju aja. Lah kok dilalah saya sakit dan diopname kurang lebih seminggu karena tifus dan abses tenggorokan. Saya gak bisa nelen apa-apa karena radang yang cukup parah, dokter kasih antibiotic via injeksi dan infusan. Saya mikir lagi kayaknya ini momen yang pas buat benar-benar melepas Arsyad dari nenennya. Toh dia ga akan tidur sama saya selama saya di RS. Selama  saya diopname Arsyad tidur bersama eyangnya, saya suka Tanya gimana tiap malamnya, rewel atau nggak. Kata mama saya memang agak sedikit rewel tapi wajar nanti lama-lama terbiasa. Ketika hari ketiga di RS, Arsyad datang jenguk saya, duuuh kangennya setengah mati. Saya coba tawarin nenen ke dia. “Arsyad kangen bunda?mau nenen nggak?” jawabannya bikin patah hati dan sedih “ngga bun, nenen lagi sakit,cian” .

Ini kok ibunya jadi galau sekarang, padahal anaknya udah coba mulai belajar lepas dari nenen. Katanya bosen nenenin, tapi anaknya nolak nenen malah galau - - “

Pas saya pulang kerumah juga responnya sama, saya tawari nenen jawabannya “ngga bun,nenen baru sembuh” sampai seminggu saya di rumah blass tiap malam sudah gak nenen lagi. 

Tapi ada babak drama baru, perlu waktu sekitar satu jam-an di kasur untuk Arsyad mencari kenyamanan baru sebagai pengganti nenen ketika dia mau tidur, saya coba dengan bercerita sampai kadang saya yang ketiduran tapi Arsyadnya masih ON, malah kadang dusel-dusel mau mentil tapi ini big no-no sih saya gak pernah kasih, takut jadi kebiasaan. Alhasil obatnya adalah dia tidur dengan diusap-usap sambil meluk guling atau kadang sambil elus-elus pipi saya.

Alhamdulillah sekarang blass tidurnya gak pake acara  bangun tengah malam rewel minta nenen, bundanya berjaya bisa tidur dengan pulas sampai subuh.

Happy sekaligus mellow sih, kadang kangen nenenin dia kadang bosen nenenin dia. HAHAHAHAHA ibu macam apa saya ini!! Menyapih aja bikin mellow ya apalagi nanti lihat anak nikah, woooy jauh amat mikirnya!

Jadi intinya mau pake metode apapun kesiapan dari ibu itu KOENTJI sesungguhnya, kalau ibu belum siap ya anak akan tidak siap juga untuk lepas dari nenennya.

Dan saya masuk babak baru TOILET TRAINING, sungguh aku belum siyaaap! :(((((

 terima kasih yaa sudah mampir di blog saya!

3 comments on "TENTANG MENYAPIH ARSYAD"
  1. Arsyaaaad. Ajarin SID dong supaya sukses disapih. SID tuh udah berkurang frekuensi nenennya jadi udah bisa aku tinggal tapi ya waktu malam pasti minta nenen. Sekarang dia lagi toilet training, doakan lancar yaa

    ReplyDelete
  2. Hihihi... Lucuk bgt sih arsyad, bilang nenen baru sembuh :D. Aku ga ngerasain masa2 nga ASI in anak sih mba.. Krn ga ada yg dikasih asi.. Jd kalo dgr cerita temen2 yg nyusuin, kdg suka kepikir, emg susah banget kali ya ngelepas anak dr asi.. Mungkin sama sulitnya dgn aku mau ngebiasain anakku supaya minum susu jgn di dot lg.. Tp pake gelas :D. Blm sukses ampe skr.. Huft..

    ReplyDelete
  3. Akuuuuu nih yang lagi ngepel pipis sama jemur sprei tiap hari sampe kasur nggak pake sprei karena habis hihi

    ReplyDelete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature