BODY SHAMING


Halo..halo.. selamat hari kamis! Yeaaay saya happy banget karena besok long weekend. Kamis ini seperti biasa saya sama Silva suka dadakan nentuin tema yang mau kita tulis di #whenmommiestalk. Baru WA tengah malem nanya mau nulis apa dan Silva kepikiran tentang BODY SHAMING. Sebagai korban bullying dari jaman SD masalah body saya langsung setuju untuk membahas masalah ini.


Dulu waktu saya masih duduk di bangku sekolah dasar, saya salah satu korban bullying. Banyak banget panggilan saya dari mulai jayko, kuntet, gembul, dan panggilan lainnya. Sikap saya? Yaa karena saya orangnya rada cuek ya cuekin aja walau sebenarnya dalam hati kecil saya ada perasaan sedih tapi saya coba lihat diri saya sendiri. “yaa emang gw gendut, yaudalah.” Hal itu terjadi sampai saya duduk di bangku SMP namun ya gak terlalu parah seperti waktu SD. Sampai saya pernah punya pikiran “kalau gw kurus nanti gw bakal punya pacar kali ya”, iya secetek itu pikiran saya saat remaja. Masa SMA saya masih dilewati dengan panggilan “mbull” tapi buat saya itu jauh terlihat cute. Beruntungnya saya tidak sampai tahap depresi menghadapi bullyan tersebut atau bahkan jadi korban bulimia.

Terkadang kita tidak sadar mengomentari tubuh orang dengan seenaknya tanpa memperhatikan perasaan orang tersebut.

Teman lama yang sudah lama gak ketemu sekalinya ketemu komennya hanya

“Yaa ampuuun tambah LEBAR AJA LO!”

damn, itu mau ketemu silaturahmi apa mau ngebully?! Banyak ga sih yang pernah ngerasain hal kayak gitu? Saya sih sering banget. Lain cerita sih kalau temen itu ya sahabat kita sendiri, orang yang udah tau luar dalem kita kayak apa, karena kadang memang diri kita butuh “pecutan” untuk lebih memperhatikan serta menghargai tubuh kita atau kadang orang-orang yang melontarkan komentar seperti itu hanya mau basa-basi dan gak ada bahan obrolan. Ciyan :(

Jadi apa sih sebenarnya body shaming itu?

Body shaming merupakan bentuk dari tindakan mengomentari fisik, penampilan, citra diri seseorang secara negatif. Seperti menyinggung ukuran tubuh atau berat badan orang lain.

Mirisnya body shaming ini terkadang dilakukan oleh sesama perempuan, bukan laki-laki.

Mungkin banyak dari kita yang hanya bermaksud bercanda, padahal gak semua orang dapat menerima candaan kita. Apa yang menurut kita baik, belum tentu baik buat orang lain. Mungkin mereka yang menerima body shaming bisa saja sakit hati lalu tidak makan berhari-hari. BAPER? Gak juga kok karena hal itu memang bisa saja terjadi pada siapapun. Kalau saya sih dikomentarin gendut bukan gak makan yang ada malah tambah makan mulu karena saya tipe orang yang kalau stress larinya kemakan. :p

Body shaming juga datangnya ga dari luar aja tapi juga bisa datang dari dalam diri sendiri. Kadang ada orang yang ngerasa gendut banget padahal ya Allah menurut saya sih dia gak gendut, ideal-lah berat badannya tapi sibuk setiap hari bilang “aduh gw gendut banget” huuuft! Banyak efek negatif dari si body shaming loh gaes, dari mulai ancaman mental seperti stress, bulimia, sampai anorexia.

Ohya jangan dikira yang gendut aja yang jadi korban body shaming, orang-orang kurus juga bisa jadi korban. Kadang sering mendapat komen “ yaampun kurus banget badan lo kayak cacingan!” atau komen lainnya. Silva pernah juga kok jadi korban body shaming.

Pernah loh saya juga punya pikiran “enak ih jadi Silva, bodynya singset, pake cantelan baju apa aja enak diliatnya.” Nah ini saya sudah masuk kategori body shaming terhadap diri sendiri nih. Heuuuu!

Having a little fat in your belly or strongly seen collar bone doesn’t mean you are ugly.

Apalagi seperti ibu-ibu macam saya yang setelah 2 tahun melahirkan. Sudah mulai mendapat goncangan, “udah gak nyusuin kok masih gendut? Jaga badan dong!” iyaa iya tenang bu, sini juga udah mulai ikutan zumba tapi bukan karena ibu tapi karena saya pengen jadi lebih sehat dan kembali ke BB awal itu bonusnya.

Perempuan baru melahirkan menurut saya luar biasa, setelah dia berjuang untuk 2 nyawa dalam hidupnya lalu mengalami tuntutan untuk kembali ke standar penampilan awal. Tubuh perempuan itu proses hidup menurut saya, selulit dan stretchmark adalah guratan KEBAHAGIAAN. So stop body shaming!

pic from pinterest

Dengan menerima tubuh diri sendiri dan bersyukur, setidaknya kita bisa menghindari body shaming ini. Kita akan cenderung lebih berhati-hati untuk berbicara dan menghargai orang lain. Kita jadi punya pikiran yang positif dan inner beauty lebih memancaar. Rumput tetangga memang selalu lebih hijau gengs, tapi rumput halaman sendiri perlu dirawat, disayang, diperhatikan, dan dihargai.

Seiring dengan bertambahnya umur semoga ucapan, ketikan tangan, dan pikiran juga berjalan beriringan dengan kedewasaan. So gaes stop body shaming because is part of bullying and nobody deserves to be bullied.


 terima kasih yaa sudah mampir di blog saya!
Be First to Post Comment !
Post a Comment

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature