#WHENMOMMIESTALK : BALADA SUPPORT SYSTEM BUNDA VS EYANG


“Nanti kalau sudah nikah mama gak mau dititipin anak kamu ya..”

Daaan saya menikah lalu berubahlah “ udah gak usah pake pembantu, sini titipin mama aja! Kamu juga tinggal disini”

JEEENG JEEEENG

Siapa yang punya pengalaman yang sama? Saya sama suami masih tinggal numpang di rumah orangtua. Baik di rumah mertua atau rumah mama saya. Jadi kami masih nomaden, bolak-balik kesana kemari demi jatah dengan cucu dapat terbagi dengan adil.

Suka duka tinggal bersama orangtua itu sungguh luar biasa apalagi masalah pola asuh anak. Lain cerita dengan Silva yang sudah tinggal sendiri dan menggunakan jasa pengasuh. Dia lebih banyak bersebrangan dengan pengasuhnya. Nah saya sama Silva mau kasih sudut pandang yang berbeda kali ini.
Masing-masing orang tua punya cara yang berbeda tentang pola asuh terhadap anaknya, pastinya hal ini untuk kebaikan anak. Nah tinggal bersama orang tua, seringnya ada beberapa hal yang gak sejalan. Biasanya para eyang ini seringkali longgar dalam disiplin dan aturan, lebih tepatnya sih nggak tegaan sama cucunya. Awalnya sempet kepikiran pengen deh resign aja dari kerjaan lalu tagihan cicilan datang dan GAGAL RESIGN. HAHAHAHAHA, papa mertua saya juga menganjurkan saya tetap bekerja, mungkin hal ini agar meminimalisir intrik yang akan terjadi bilamana saya ada di rumah dan tinggal bersama mertua.

Pengalaman yang sudah saya alami ketika Arsyad lari-larian lalu terjatuh, eyangnya sempat mau memukul lantai dengan sigap saya mengcounter dengan mengatakan “mah, gak perlu memukul lantai. Arsyad yang kurang hati-hati.” Nah di lain waktu saya jelaskan kalau hal tersebut mengajarkan anak untuk tidak mengoreksi diri dan menyalahkan keadaan. Responnya? Awalnya denial tapi lama-lama akhirnya saya bisa satu frekuensi sama beliau.

Hal lainnya adalah

JANGAN LARI-LARIAN

JANGAN MANJAT

JANGAN DIBERANTAKIN PANCI EYANG

DAN JANGAN-JANGAN LAINNYA

Atau

AWAS KEJEDOT

AWAS JATOOOH!

AWAS ADA ANJING GALAK *eeeh gak deng yang ini :p

Hal ini bisa memperlambat proses ekplorasi Arsyad tentunya, buat saya selagi hal yang dilakukan Arsyad tidak berbahaya ya silahkan saja. Asal kita yang dewasa ikut mengawasinya saat bermain. Sayapun juga menjelaskan hal ini ke mama saya atau mertua saya. Kalau mertua untuk urusan berantakan is oke sih, rumah bebas mau berantakan kayak apa asal anaknya ya main dalam rumah. Tapi tidak dengan mama saya. Pernah suatu hari mama saya sampai kesal dan saya lihat mulai senewen lihat cucunya kayak gasing lari kesana kemari. Spontan suami saya bilang “ biarin aja mah, nanti mama stress sendiri loh kalau terlalu overprotect seperti itu” makin kesini mama saya ya mencoba semakin woles sama tingkahnya Arsyad.

Saya juga KZL banget kalau melarang dengan menakut-nakuti sesuatu seperti

JANGAN KESANA NANTI DIGIGIT KECOA (PADAHAL KECOANYA GAK ADA) itu kan sama saja mengajarkan anak berbohong dan membatasi keberanian si anak. HEUUU PUHLIS EYANG - -“

Arsyad sekarang lagi fasenya teriak-teriak, marah dengan melempar sesuatu, dan memukul. Duuh nyebelin deh kalau dilihat. Biasanya hal itu terjadi kalau minta sesuatu kayak dia minta main Handphone terus gak saya kasih dan biasanya dia akan teriak-teriak dan melempar barang yang ada disekitarnya. Lalu datanglah pahlawan bertopeng alias eyang/mbah. Dengan gampangnya dikasihlah itu Handphone.

“udah kasih aja, nih syad sebentar aja ya mainnya..”

Lalu dengan muka kemenangan dia menoleh kearah saya. - -“

Apa yang dipelajari si anak?
“bunda gak asik”
“kalau aku mau sesuatu aku lari ke eyang aja..”
“kalau bunda nggak ngebolehin aku, aku teriak aja terus nanti eyang dateng dan ngebolehin”
Disini terlihat anak jadi tidak punya pegangan, bingung karena orang-orang disekitarnya tidak konsisten dengan aturannya. Akibatnya anak tidak bisa kita “kuasai” dan orangtua akhirnya gak punya otoritas untuk mengendalikannya, saya takut jadi tidak bisa mengarahkan ke perilaku positif.

Hal ini gak bisa dibiarkan terus menerus, dalam satu rumah harus punya aturan yang sama, harus satu frekuensi. Maka hal yang perlu dilakukan adalah

  • Satukan Visi dan misi serta konsistensi dengan suami


Konsisten dengan rules yang akan dibuat penting banget. Diskusi dulu kesepakatan bersama apa yang akan dibuat, satukan visi dan misi, serta harus konsisten. Ketika Ibu mengatakan TIDAK, ya ayah juga harus TIDAK. Kalau ga  ya anak jadi bingung dan gak percaya sama kita.
  • Bangun Komunikasi yang Intens dengan para eyang

Komunikasikan dengan para eyang tentang apa yang kita mau. Saya selalu bilang ke mama saya “ma, tolong bantu ya ma supaya Arsyad jadi anak yang baik” yup dengan kata tolong, terima kasih itu sangat berarti banget buat para eyang. Lalu komunikasikan apa yang menjadi “rules” untuk anak-anak kita. Apa yang boleh dan apa yang TIDAK boleh semua harus dikomunikasikan. Beri pengertian pelan-pelan, karena seperti yang kita ketahui umumnya para eyang ini sensitif dan kalau kalimat sakti mandraguna “dulu mama gak begitu, dulu mama begini, dulu mama begitu, dulu..dulu..dan duluuu” kelar syuuudaaah. Coba beri pengertian pelan-pelan kalau kita sudah berkeluarga dan punya aturan sendiri dalam keluarga kita dan kita harap eyang mengerti ini semua. Terus jelasin juga bahwa apa yang akan kita terapkan ke anak kita dapat mempengaruhi tumbuh kembang anak kita. Sekali lagi eyang lebih sayang cucunya ketimbang anaknya, jadi mereka mengerti kok dengan apa yang kita mau.

  • Libatkan para eyang dan tanyakan pendapatnya

Ketika kita bermain dengan anak, ajak eyang ikut terlibat karena secara harafiah eyang sangat ingin dilibatkan dalam membesarkan cucunya ini. Eyang sayang banget sama cucunya ini melebihi sayang ke anaknya. Jadi libatkan saja, kalau ditengah jalan ada sesuatu yang gak sejalan, diskusikan saat suasana hati sedang happy riang gembira, ingat jangan berdebat di depan anak karena anak akan mencontoh apa yang orangtua lakukan. “mah tadi kayaknya perlu begini deh mah, karena kalau begitu nanti arsyad gak belajar mandiri endebre endebre. Menurut mama gimana?” nah ini jadi bahan diskusi kan? Jadi ditiap diskusi tetep usaha jalan terooos dengan menyelipkan rules yang akan diterapkan.

Intinya sih buat anak lebih percaya kepada orangtua daripada siapapun. Walau pada kenyataanya lebih capek nenangin eyang atau mbahnya daripada nenangin Arsyad. Percaya deh usaha gak akan pernah mengkhianati hasil. Beri contoh kalau kita memang benar-benar konsisten atas apa yang telah kita sepakati bersama. Kalau kata mba Yulia dari keluarga kita penting banget dalam suatu keluarga punya kesepakatan bersama, kalau perlu dibuat secara tertulis (next akan saya bahas deh masalah ini).

Overall dengan segala kekurangan dan kelebihan para eyang ini bisa jadi bahan intropeksi diri saya kedepannya. Nanti kalau anak-anak sudah berumah tangga saya masih mau terus belajar parenting agar saya bisa jadi teman diskusi yang kece dan selalu pasti ada hal yang perlu disyukuri karena para eyang mendukung ASI eksklusif saya dan MPASI yang tepat pada waktunya.

LAFYUUUUU MAMS AMAH APAH :*


 terima kasih yaa sudah mampir di blog saya!
6 comments on "#WHENMOMMIESTALK : BALADA SUPPORT SYSTEM BUNDA VS EYANG"
  1. sama persis dengan yang saya alami mbak, salah satu kekurangan jika anak bersama eyangnya adalah njomplang di pola asuh, tapi pelan-pelan sekarang sudah mulai bisa mengerti sih eyangnya

    ReplyDelete
  2. Pasti awalnya susah nyatuin frekuensi ya Mbak. Emang sih biasanya nenek kakek itu lebih lembut, serba ngebolehin, beda lah sama orangtua yang tegas. Tapi kalo ada komunikasi yang baik antara kakek nenek dan orangtua kayaknya juga gak mustahil pola pengasuhan jadi 1 frekuensi. Malah bisa saling melengkapi. Kasih sayang buat anak jadi double. :)

    ReplyDelete
  3. huhuhu...gak kebayang kalo kejadian di aku alias sejak punya anak kudu tinggal serumah sama ortu. Soalnya bapak ibuku panikan orangnya, dan heboh banget kalo ada apa-apa dikiit aja sama cucunya. Jadi karena udah tau karakter ortuku (sebelum nikah aku udah perhatiin treatment beliau-beliau ini terhadap ponakanku/anak kakak yg tinggal serumah dengan mereka)...jadilah dari mulai menikah sampai punya anak sampai sekarang, blas gak pernah serumah sama ortu. Ngontrak gpp deh yang penting bisa menghindari konflik yg bakalan sering terjadi akibat beda pola asuh ke anak. Aku+suami orangnya milih menghindari konflik dan kayaknya emang tipe susah nyatuin frekuensi sama ortu mbak, makanya milih hidup terpisah. Walah maafin jadi panjang inih curcolnya.

    ReplyDelete
  4. Kalau dengan ibu sendiri mungkin masih lebih mudah ya, mba. Yg agak sulit itu dengan ibu mertua. Kedua masalah ini teman2 saya juga banyak cerita. Pernah dia bilang ke ibu mertua, "Dede jangan dikasih pisang dulu. Belum 6 bulan." Mertuanya langsung nggak mau bantu urus anak lagi :D

    ReplyDelete
  5. Kakek nenk emang lbh sayang cucu ketimbang anak ya mbak, hehe bener yg penting dikomunikasikan aja kita maunya gmn ttg pola asuh TFS

    ReplyDelete
  6. Hai mba salam kenal. Suka banget kalau eyang mendukung pemberian ASI. Smoga lancar ya ASI-nya, mba :)

    ReplyDelete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature