JODOHKU DI PUTIH ABU-ABU


Minggu ini Silva mengajak saya untuk mengenang masa lalu, tenaaang bukan mengenang mantan kok tapi mengenang masa-masa saat pertama kali ketemu sama suami dan akhirnya memutuskan untuk menikah.

BACA PUNYA SILVA

Saya tumbuh menjadi remaja pada umumnya. Tumbuh juga dengan perjalanan cinta monyet. Saat menduduki bangku SMA saya mulai mengenal suami saya. Kami berbeda sekolah namun salah satu teman saya adalah pacarnya teman suami saya. (bingung gak?) :p

Pertama kali kami bertemu itu di Citos, dulu jaman SMA ya mall itu termasuk mall paling hits di Jakarta. Selepas pertemuan itu jadi semakin intens untuk sms dan telepon, tapi sayang gak berlangsung lama. Dia ternyata sudah jadian sama perempuan lain. Lalu menghilang gak ada kabar. Begitu hubungannya mau putus dia balik lagi sms-an dan telepon saya. Sampai mengalirlah hubungan tanpa status. Sial mau-mau aja ya saya digantungin. - -“

Selepas saya naik kelas 3 SMA kami sama sekali hilang kontak, waktu itu handphone saya hilang di angkot ketika perjalanan ke sekolah dan memang kami benar-benar gak tahu kabar satu sama lain. Lalu muncullah friendster, dari situ kami saling bertukar kabar namun sialnya lagi-lagi saat itu dia sedang menjadi milik orang lain.

Sampai saya duduk di bangku kuliah dan naksir sama kaka senior, saya sudah gak tahu kabar si pak Arif kemana. Sebagai leo sejati yang gak neko-neko kalau untuk urusan hati akhirnya saya memilih tetap sendiri dan pada akhirnya siang-siang kalau gak salah ingat ada sms yang masuk menanyakan kabar saya. Selepas itu akhirnya kami mulai intens lagi sms dan telpon dan akhirnya dia mulai PDKT lagi ke saya. Yaa biasalah PDKT dedek-dedek gemes pada umumnya, main ke kampus. Padahal kampus dia di Depok dan kampus saya di Rawamangun. *cinta memang berat diongkos :p

Saya lupa tepatnya tanggal berapa dia ngajakin saya ke Ancol dan disitu dia nembak saya. Langsung dijawab? Gak doong tarik ulur dulu, gengsi dong masa langsung dijawab. Akhirnya 8 November 2008 kami resmi jadian.

Pacaran kurang lebih sampai 6 tahun dengan segala drama putus-nyambung. Tahun 2009 tahun kelulusan saya menempuh D3 di salah satu universitas negri di Rawamangun. Saat itu saya memutuskan untuk mengenalkannya pada orangtua saya tepat dihari wisuda saya. Momen yang pas menurut saya, lagipula mama saya sudah maksa pengen kenal siapa pacar saya saat itu. Akhirnya kami satu mobil menuju JCC. Saat foto wisuda berdua satu doa saya dalam hati “ ya allah mudah-mudahan jodoh saya kalau belum berjodoh kesian sama fotonya” hahahahahaha :))).


Di tahun 2012 suami sayapun melakukan hal yang sama. Mengajak saya bertemu dengan keluarga besarnya saat wisuda kelulusannya.  Mungkin juga di tahun ke 3 kami menjalankan hubungan dia sudah mantap jiwa sama saya. GEE EEER banget sis :p


Untuk masuk kedalam keluarga besarnya gak mudah bagi saya. Keluarga kami punya budaya yang berbeda meski sama-sama dari tanah jawa. Orangtua saya sedari dulu terbuka untuk masalah cinta-cintaan seperti ini, malah yang saya lihat dulu pacar-pacar kakak saya ya lumayan dekat dengan mama saya. Tapi tidak di keluarganya. Hanya perempuan tertentu yang suami berani kenalkan pada keluarga besarnya karena memang “keras” sekali kalau masalah ini.

Alhamdulillah seiring berjalannya waktu saya bisa diterima dengan baik. Sering datang kalau weekend sambil sesekali membawa buah tangan, mengobrol walau dulu obrolannya masih kikuk dan seperti basa-basi sekali. Tapi saya gak gentar dong untuk terus berjuang.

Kami juga memang bukan pasangan yang menye-menye, dulu waktu dilamar dan diajak nikah saja lagi makan pecel ayam favoritnya dia di dekat rumah saya. - -“

Kami memutuskan menikah di tahun ke 6 kami berpacaran, sebetulnya sih tahun ke-4 kami sudah mengadakan pertemuan keluarga besar, namun selang beberapa bulan alm. Ibu (Ibu kandung dari suami saya) sakit dan meninggal dunia. Akhirnya kami memutuskan setahun pasca kepergian alm.Ibu baru kami melaksanakan segala ritual sebeum pernikahan seperti lamaran dan lainnya. Sedih sekali rasanya pernikahan kami tidak bisa disaksikan oleh alm.Ibu tapi saya beruntung sempat bertemu dan ngobrol dengannya.

8 Juni 2014 kami menikah. Saat itu alhamdulillah saya telah menyelesaikan kuliah saya dengan hasil keringat saya sendiri. Bangga banget rasanya bisa jadi sarjana dengan uang yang saya keluarkan sendiri tentunya support yang suami berikan juga sungguh luar biasa, kebayangkan lagi skripsi sambil ngurus printilan dan tetek bengek pernikahan.

2 Mei 2015 Arsyad lahir.



Umur pernikahan kami memang baru seumur jagung dan yang saya pelajari ternyata ukuran lama pacaran tidak menjamin apakah kita telah benar-benar mengenal pasangan kita. Awal pernikahan kami masih sering bertengkar karena hal-hal sepele. Yang selalu saya ingat adalah

Bahwa sesungguhnya jodohmu adalah cerminan dirimu

Jadi kalau ada ketidaksempurnaan yang datang dari dalam diri suami ya saya harus mengoreksi diri saya juga, mungkin saya juga seperti itu atau ya mungkin saya belum melakukan yang terbaik untuk dia. Selalu ingat wejangan dari mama saya “jangan berharap kamu punya suami yang sama persis seperti keinginanmu. Karena kamu juga gak sama persis dengan maunya.”

Menikah sama-sama saling berbenah diri. Untuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi, demi contoh yang baik untuk Arsyad.

Dan baru menyadari ternyata jodoh saya ya bertemu saat di putih abu-abu alias masa SMA, semacam #temantapimenikah eeeh bukan teman sih ttm-an. :p

Kalau kalian gimana cerita ketemu jodohnya?

 *ini harusnya di post kemarin tapi karena saya salah ngejadwalin jadi ke pos hari ini deh :(


terima kasih yaa sudah mampir di blog saya!
Be First to Post Comment !
Post a Comment

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature