SAYA DAN IBU MERTUA


Tiap orang memang porsi rejekinya sudah diatur sama yang di atas, pasti berbeda. Ada yang dikasih rejeki menikah muda, ada yang dikasih rejeki mapan dulu baru menikah, ada yang dikasih rejeki anak cepat dan ada juga yang harus menunggu, ada yang dikasih rejeki akur sama mertua, ada juga yang nggak. Semua sudah diatur porsinya masing-masing, tinggal bagaimana kita bisa berikhtiar semaksimal mungkin.

BACA PUNYA SILVA
Ngomong-ngomong soal mertua, banyak yang bilang bahwa kita sebagai istri kadang susaaaah sekali untuk bisa klop sama mertua. Yang saya rasain sih ya memang betul sih, awal menikah dan tinggal bersama mertua gak langsung klop, perlu banyak beradaptasi. Mulai dari kultur dalam keluarga mertua, kebiasaanya, dan aturan-aturan yang ada di dalam rumah.

Setelah menikah memang saya dan suami belum tinggal sendiri, kami masih menumpang di rumah orang tua suami karena berbagai faktor yang menjadi pertimbangan, salah satunya kesehatan mertua. Banyak yang bilang tinggal bersama mertua itu penuh konflik, buat saya awalnya iya. Banyak sekali konflik batin yang saya rasakan, saya akui itu terjadi karena perbedaan kultur keluarga saya dan suami. Apalagi selang 2 bulan saya sudah dikasih kepercayaan sama Allah karena kehamilan saya. Ya namanya bumil sensitifnya minta ampun.

Selang 2 tahun pasca menikah akhirnya saya bisa menyesuaikan ritmenya dan beradaptasi dengan segala kelebihan serta kekurangan mertua saya, terutama ibu mertua. Memang ada beberapa pemikiran saya dan beliau yang sangat bertolak belakang, terutama dalam hal mengenai pola asuh saya kepada Arsyad. Lantas saya tidak bisa marah begitu saja. Orang tua, semakin bertambahnya umur semakin sensitif. Sama seperti saya menghadapi alm.papa dulu. Sensitifnya minta ampun. Kalau ada hal-hal yang tidak sesuai biasanya saya mengkomunikasikannya terlebih dahulu ke suami saya. Karena saya percaya suami saya pasti punya cara untuk menaklukkan hati ibunya.


Sudah hampir 3 tahun kami bersama, rasanya tidak ada konflik yang terlalu besar. Alhamdulillah. Saya malah ngefans banget sama beliau. Masakannya enaaaak banget, terutama masakan dari timur tengah. Sampai sekarang saya belum bisa mengolah daging kambing seenak olahan tangan beliau, sampai sekarang saya belum bisa membuat nasi kebuli, sampai sekarang juga saya masih trial and eror kalau soal masak-memasak.

Saya selalu ingat pesan mama saya, “anggap mertuamu ya orangtuamu sendiri” jadi sedari saya pacaran saya coba menanamkan bahwa ya nantinya mertua itu ya orangtua saya juga. Kasih sayangnya harus sama, cintanya harus sama layaknya ke orangtua sendiri. Saya percaya hubungan yang diawali rasa kasih dan hormat tentu akan baik kedepannya dan saya selalu ingat bahwa dengan perjuangan mereka suami saya bisa seperti sekarang ini.

Kalau cerita kalian gimana?

terima kasih yaa sudah mampir di blog saya!
9 comments on "SAYA DAN IBU MERTUA"
  1. Mertua saya itu orang baikk, nggak galak, tapi bagi saya yg susah beradaptasi, sulit banget buat klik sama beliau. Karena memang beda latar belakang budaya dan cara pandang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga dulu gitu awalnya susah banget klik, tapi saya mencoba ikhlas menerima apa adanya dan selalu inget tanpa beliau suami saya gak bs seperti skrg ini

      Delete
  2. Hi hi hi...sama kayak aku dan mertua ku juga mbak..mertuaku mana beda bangsa dan kebiasaan...dia yang agak susah nyesuain dengan kebiasaanku, cthnya makan nasi buat sarapan. Ha ha ha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku yang masih 1 bangsa dan 1 suku aja masih ribet ya mbak, membayangkan dirimu gimana yaak dengan perbedaan kultur beda bangsa

      Delete
  3. Mertua saya juga orgnya baik, cuma karna terlalu pendiem dan saya tipikal org yg maunya diduluin obrolan yaa jadi rada kikuk deh. Curhat dong maa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa doong, buahahahaha mampir kesini ya sis.
      Ajak ngobrol dong sis, biasanya aku mancing obrolan nanyain ttg resep masakan krn beliau suka masak

      Delete
  4. Mb Ayu, cerita tentang mertua pasti nggak ada habisnya ya dulu saat awal baru melahirkan banyak pro kontra cara asuh anak alhamdulillah sejalan dengan waktu saya dan mertua mulai saling belajar karena pola asuh jaman mertua dan jaman sekarang pastinya sudah berbeda :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, memang ga pernah akan ada habisnya. Akupun juga awal-awal banyak perbedaan cara pandang pola pengasuhan bahkan sampai skrg, tapi suamiku sih yang coba buka komunikasi masalah in8i

      Delete
  5. kebetulan karena tinggal jauh dan kalau ketemu cuman buat liburan jadi selalu fun, hampir gak ada konfik hehe. Emang bener sih, harus anggap ibu sendiri ya

    ReplyDelete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature