BELAJAR DARI ANAK


Anak-anak butuh contoh yang baik dalam hidupnya tapi gak jarang kita yang sudah dewasa ini malah justru lebih buruk dari anak-anak, padahal kita pernah berada di fase anak-anak. Ya memang penting banget belajar lagi dari anak, intropeksi diri kita sendiri sebagai contoh yang baik tentunya kita juga harus berprilaku baik.

BACA PUNYA SILVA

Hadirnya Arsyad dalam kehidupan saya memang sungguh membahagiakan dan banyak membawa perubahan dalam diri saya. Buat saya, Arsyad bukan hanya amanah yang Allah berikan tapi juga guru untuk diri saya. Ya saya banyak sekali belajar dari kehadiran dia di hidup saya.

BELAJAR MENGELOLA EMOSI
Arsyad mengajarkan saya bagaimana saya mengelola emosi yang paling dominan dalam diri saya, yaitu marah. Ya saya gampang sekali marah atau ngambek, maklum anak bungsu. :p Tapi dari Arsyad saya belajar bahwa saya harus mengendalikan emosi saya. Ketika pulang kerja badan capek, suntuk karena macet, sebelum masuk rumah biasanya saya healing diri sendiri sambil tarik nafas dan istigfar menjelma jadi ibu yang penuh kewarasan menghadapi polah tingkah sang toddler.

Tapi saya juga hanya manusia biasa kok, kadang emosi marah ya dateng begitu aja saat tingkahnya sudah mulai membuat saya stress yang bisa saya lakukan kadang melipir sebentar, memberi ruang buat diri saya sendiri. Lari sebentar ke kamar mandi menghela nafas panjang dan istigfar, lalu kembali lagi menghadapi Arsyad dengan senyuman atau kalau saya lagi “eling” saya punya alarm tubuh/tombol sabar yang saya set di daerah kening. Begitu Arsyad tantrum saya tinggal pencet kening saya sambil bilang “sabar..sabar..sabar..”sambil tarik nafas dan release deh.

Tapi entah kenapa berbeda banget kalau lagi emosi sama suami. Si alarm tubuh ini tidak bekerja secara baik, jadi ngambeknya suka kebawa sampe hari berikutnya. ;p

Saya belajar mengelola emosi karena nggak mau jadi contoh yang buruk buat Arsyad. Children see, children do, right?

BELAJAR LEBIH DEKAT SAMA ALLAH

Dari umur 10 bulan, Arsyad sudah pintar menirukan suara adzan. Ketika adzan tangannya langsung ke kuping dan langsung “awooooh..awooh”. Semakin besar sekarang ini dia sering sekali ikut saya sholat. Ketika adzan dia langsung menggeret sajadah kecil miliknya, lalu takbir dan sujud yang menurut dia adalah sholat. Malu lah hati saya sebagai orangtua yang kadang suka mepet waktu sholat L

Setiap kali dia melihat mesjid pasti dia langsung menunjuk dan “umaaaah awooh..umaah awooh” (rumah Allah). Kadang kalau saya atau suami mengaji juga dia ikutan nimbrung. Yaa kami harus benar-benar menjadi contoh yang baik. Walau parameter “baik” di tiap orang berbeda.

BELAJAR UNTUK TERUS BERSYUKUR

Saya pernah cerita ketakutan saya menjadi orangtua adalah terlalu memberikan kenyamanan kepada anak sehingga dia lupa apa itu artinya berjuang dan usaha. Ya saya gak mau memang terlalu memanjakan Arsyad. Ketika mengunjungi mall ya gak melulu harus belanja dan bermain. Dia harus bisa menahan diri, jangan kayak bundanya yang sulit banget nahan diri dari godaan diskon. :D

Ada waktunya dia bisa bermain di game center  ada waktunya juga kita hanya melewatinya saja. Kadang sih saya suka kasian lihat dia kepengen banget naik cho cho train padahal minggu lalu dia sudah naik, saya Cuma kasih penjelasan aja ke dia “minggu ini kita gak naik dulu ya nak, nanti kalau ada rejeki lagi, kita naik lagi” walau dari raut mukanya yang saya lihat senyum kecut tapi ya sekali lagi saya tidak mau terlalu memanjakan dia.

Ketika minggu depannya dia bisa menaiki cho cho train senyum lebar dan tertawa, memang uang yang saya keluarkan tidak seberapa tapi melihat dia tersenyum rasanya itu jadi penanda bahwa saya harus selalu bersyukur punya Arsyad dan atas apa yang Allah berikan ke hidup saya. *kemana aja woooy dari kemareeeen :p

Dengan segala pebelajaran di atas, ya saya merasa saya menjadi pribadi yang lebih baik, setidaknya itu menurut saya sendiri sih. Kedengarannya klise yaa? Tapi buat saya meaningfull banget

Kalau Arsyad baca ini, bunda Cuma mau bilang terimakasih yaa sudah datang ke kehidupan bunda, bunda banyak banget belajar dari kamu naak. You are my sunshine :*

*sambil mewek, emaknya emang cengeng*

 terima kasih yaa sudah mampir di blog saya!
1 comment on "BELAJAR DARI ANAK"

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature