#WHENMOMIESTALK : LONG DISTANCE MARRIAGE? KU TAK SANGGUP!


Hai selamat hari Kamis yang manis. InsyaAllah tiap kamisnya saya sama Silva komit nih mau buat segmen baru di blog kita masing-masing yang kita namanin #whenmommiestalk. Nah topik kali ini yang bakal kita bahas tentang long distance marriage dari sudut pandang yang berbeda tentunya.

BACA PUNYA SILVA

Idealnya kehidupan berumah tangga dijalani satu atap, secara bersama-sama. Terus kenapa masih ada aja yang menjalani LDR pasca menikah? Dari dulu saya emang belum pernah sih jalanin yang namanya Long distance relationship. Kenapa? Saya tipikal yang ga sanggup aja jalaninnya dan ndilalahnya ga pernah dapet pacar yang membuat kondisi saya ngejalanin LDR. Beda dengan partner nulis saya yang satu ini, silva, dari jaman pacaran udah mulai LDR-an bahkan sampai sekarang sudah menikah juga dia sama suaminya ngejalanin yang namanya Long distance marriage. 

Saya salut sama dia, kalau saya sih ga sanggup. Ditinggal dinas ke Surabaya aja waktu itu udah galau, gimana kalau saya harus ketemuan 3bulan sekali atau sebulan sekali. Gak kebayang deh rasanya kayak gimana. Makanya saya salut banget sama yang bisa ngejalanin long distance marriage, ditambah lagi dengan kondisi sudah punya anak. 

Tentunya banyak faktor yaa sebuah rumah tangga harus dihadapkan sama kondisi seperti itu. Biasanya sih karena kerjaan,ada temen saya yang suaminya pulang 3bulan sekali karena berlayar, ada juga yang suaminya pulang sebulan sekali karena berada di rig pulau Jawa. Ya namanya rejeki masing-masing di tiap keluarga serta kondisinya juga kan berbeda ya. 

Saya sama ayah Aik sempet sih ngerasain yang namanya LDM tapi itu juga gak lama karena menyesuaikan masa probition di kantor ayah Aik yang baru saat itu dan LDMnya juga kagak jauh-jauh amat sih selemparan koprol doang alias Bekasi-Jakarta *plis atuhlah saya jangan ditimpuk* itu aja ngejalaninnya berat banget. Jadi demi ayah Aik lulus probition setiap weekday ayah Aik harus tinggal di rumah apah karena jarak kantor dan rumah Apah (mertua saya) lumayan dekat sedangkan kalau dia harus berangkat dari Bekasi harus berangkat jam 5 subuh dan jarak tempuhnya lumayan yaa ke utara Jakarta.Tiap hari yang saya rasain apa? Galau mulu sis, kalau frekuensi komunikasi sih ya tetep yaaa WA, telpon pas jam makan siang atau jam pulang kantor itu gak pernah absen.

Saya tuh gak bisa deh jauh-jauhan, rasanya kalau gak ada dia di rumah ya gak nyaman dan aman aja gitu, makanya saya salut banget sama pasangan yang bisa ngejalanin ldm ini belum lagi kalau mikirin konfliknya. Yang ketemu tiap hari ada aja kan masalahnyaya walopun sepele karena naro handuk sembarangan misalnya, nah saya ga ngebayangin tuh konfliknya ber-ldm seperti apa. 

LDM itu butuh kekuatan extra menurut saya, mulai dari extra sabar, extra pengertian, extra kepercayaan, dan butuh kerja keras extra biar rumah tangga tetap adem ayem tentrem. Ya namanya hidup itukan memang penuh pilihan dan semua pilihan itu ada konsekuensinya masing-masing, pastinya setiap pasangan yang memutuskan untuk menjalani ldm sudah dengan pertimbangan yang sangat amat matang. 

Kunci dalam menjalani hubungan rumah tangga baik LDM ataupun tidak sih yang paling utama ya komunikasi. Komunikasi itu penting banget, ntah itu hanya sekedar ngabarin makan siang pake apa, atau tiba-tiba WA lagi bete sama bos buat saya sih itu sangat berarti banget. Saya berusaha semaksimal mungkin menjaga komunikasi yang ada sama suami. Apalagi waktu pillow talk itu dimanfaatin banget sebaik mungkin walo hanya sekedar bertukar cerita keseharian kita sampai kadang bahas tentang masa depan keluarga kecil kita. Nah buat yang LDM pasti kan saat-saat momen ketemu sama pasangan pasti jadi hal yang ditunggu-tunggu, perlu tuh memanfaatkan waktu dengan sebaik mungkin entah itu momen pillow talk atau ngobrol santai di meja makan. 
Konsekuensi finansial juga jadi pertimbangan pasangan ldm ya, pasti rada boroskan ya? Mulai dari operasional dapur yang dobel, tiket pesawat, pulsa pasti perlu extra hati-hati mengaturnya. Intinya sih apapun yang dihadapi dalam proses rumah tangga kita ya harus selalu disyukuri, prioritaskan untuk selalu menjaga keharmonisan rumah tangga. 

Ya lagi-lagi kalau saya gak sanggup jalanin yang namanya LDM dan berdoa semoga tidak dihadapkan pada situasi seperti itu. Wong ditinggal dines aja udah uring-uringan gak kebayang kalo harus jalanin LDM. Buat yang menjalani LDM saya Cuma mau bilang KALIAN LUAR BIASA! Hebat banget pintar memanage hati, finansial, dan mensiasati bagaimana rumah tangga tetap terjalin dengan baik walo dipisahkan sama yang namanya jarak. 

Ada yang punya pengalaman menjalani LDM? Atau ada yang seperti saya gak bisa menjalani LDM? 

terima kasih yaa sudah mampir di blog saya!
7 comments on "#WHENMOMIESTALK : LONG DISTANCE MARRIAGE? KU TAK SANGGUP!"
  1. temenku juga ldm gini, suaminya kerja di offshore. ngeliat mereka yaaaa kayaknya kok gak terpengaruh keadaannya abisnya kayaak lg ditinggal suaminya pergi deket gitu. tapi memang keadaan sebenarnya mana tau juga yaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya temenku ini juga kuat banget ngejalaninnya, kalau aku huaaa gak tau deh mesti kayak gimana ga sanggup..hehehe

      Delete
  2. saya 2 tahun LDR ma suami mb, akhirnya gak kuku juga hehehe. takut kehilangan yang pasti

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga ga sanggup mbaa..hihihihi

      Delete
  3. Maaak...aku jalain LDR berlanjut LDM udah mau 6 tahun. Tapi jaraknya masih Bandung Jakarta aja sih masih ketemu pas weekend. Banyak dukanya tapi tentu banyak sukanya, yang paling terasa manfaatnya aku yang manja jadi lebih mandiri karena orang tua juga tinggal di luar kota. Beberapa bulan ini baru tinggal serumah dengan suami dan sukses harus adaptasi lagi karena tidak terbiasa dengan beberapa rutinitas yang berubah sejak ada suami di rumah.
    Namanya rumah tangga pasti punya prinsip dan kesepakatan masing-masing, semoga keluarga kita selalu diberkahi yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiiin mak.. semoga rumah tangga kita selalu dalam lindungan Allah. Aku salut banget sama yang kuat jalanin LDM. Kalian wanita super strong

      Delete
  4. Aq mantan LDM 2 tahun lebih 4 bulan mak. Kunci utamana emg harus komitmen dan mandiri. Skrg sih udah lulus, tapi efeknya klo ditinggal2 lagi suka sebel, serasa gak mau ngulang LDM lagi. Haha
    Semangat ya mak...

    ReplyDelete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature