SAYA BUTUH ME TIME


Harusnya topik ini kita publish kamis kemarin, tapi karena Arsyad di opname karena DBD jadi deh saya dan Silva absen postingan #whenmommiestalk minggu kemarin. Sungguh minggu kemarin adalah minggu yang luar biasa yang saya jalani. Baru kali ini lihat anak sakit diinfus, setiap hari harus ambil darah, saya sebagai bundanya harus tetap terlihat kuat walaupun dalam hati mau nangis liat dia setiap hari ketemu jarum. Apalagi pas trombosit Arsyad menginjak di angka yang cukup drop 48.000 kemarin, duh bener-bener gak bisa tidur, gak nafsu makan, dan gak pengen melakukan kegiatan apapun selain ada disamping dia.

Jadi anak, ibu, dan seorang istri gak semudah apa yang saya bayangkan butuh effort untuk menyeimbangkan peran-peran tersebut. Bertransisi dari menjadi diri sendiri lalu Allah menambahkan gelar baru mengijinkan saya menjadi istri dan tak lama kemudian menjadi ibu.  Sejak jadi ibu rasanya saya banyak mengesampingkan si “diri sendiri” bertransisi menjadi sosok ibu yang terbaik versi saya. Mengupayakan segala hal yang terbaik untuk suami dan anak sampai lupa untuk memperhatikan diri sendiri. Ya saya butuh “me time” menjaga kewarasan tubuh dan batin. Kalau ada yang bilang lebay biarin aja deh, tapi itu yang saya rasain.

BACA PUNYA SILVA

Me time menurut saya ritual penting bahkan masuk dalam jajaran kebutuhan pokok versi saya. Me time bukan berarti mengesampingkan kodrat kita sebagai ibu atau seorang istri kok. Ini hanya penyeimbang agar seorang ibu/istri juga terpenuhi kebutuhannya untuk merecharge diri agar kembali bersemangat menjalani rutinitasnya. Karyawan, wisraswasta saja butuh cuti atau liburan kan? Nah sama seperti halnya seorang ibu, ia juga butuh sejenak menenangkan diri dari segala rutinitasnya.

Sebelum menikah saya dan suami berkomitmen agar kami tetap punya waktu me time-nya sendiri. Suami yang suka olahraga saya masih beri kesempatan untuk bermain futsal, bulu tangkis bersama teman-teman kantornya, atau saat di rumah Arsyad sudah tidur kadang ia ijin main game total football manager :D. Begitu juga dengan saya, me time saya gak harus mahal atau harus plesiran. Me time saya cukup dengan mandi bisa lama tanpa gedoran atau rengekan Arsyad, makan dengan tenang tanpa tiba-tiba Arsyad datang dan pup, nyalon, nge-blog, pergi ke supermarket sendiri beli bahan buat bekal suami ke kantor aja saya mah udah happy banget.

Me time itu sangaat amat penting buat ibu rumah tangga ataupun ibu bekerja. Memang sih ada sebagian dari ibu yang dengan mengurus anak saja sudah menjadi me time. Tapi itu bukan alasan untuk menjudge satu sama lain loh. Tiap orang berbeda-beda tentunya kadar stress levelnya. Buat saya ketika saya sehat secara psikologis, tidak stres, fresh hal ini akan berpengaruh pada kondisi seisi rumah.  Gak kebayang kalau saya gak punya me time, yang paling saya takutkan adalah saya melampiaskan kemarahan, kejenuhan saya sama anak. Duuuh jangan sampai.

Dengan adanya me time saya seperti mendapatkan energi baru untuk menjalani hari-hari saya. 

I deserve to be happy because happy mom raise happy kids. 


 terima kasih yaa sudah mampir di blog saya!
1 comment on "SAYA BUTUH ME TIME"
  1. Setuju! Me-time penting buat siapapun, termasuk yang sudah punya pasangan dan anak :)
    Tinggal komunikasikan dan manajemen waktu aja, supaya semuanya bisa kebagian waktunya..

    ReplyDelete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature