HAMIL DENGAN RAHIM RETRO


Setelah menikah saya dan suami memang gak mau menunda untuk punya momongan secara saya dan Zulmi sudah berpacaran selama 6 tahun. Saya menikah di bulan Juni dan setelah menikah ga lama pas momen Lebaran dateng dan sederet pertanyaan “udah isi apa belum?” datang ke saya bertubi-tubi. Stres? Gak sih saya mah selow aja dan waktu itu saya pikir usia pernikahan saya masih 1 bulanan. Dari situ akhirnya entah kenapa saya hobi banget beli test pack, tiap telat datang bulan saya pasti buru-buru test pack dan hasilnya ZONK plus besoknya si bulan datang. 

Sampai pada akhirnya sekitar akhir Agustus saya test pack hasilnya dua garis tapi kok yang satunya Cuma SAMAR-SAMAR. Besoknya test pack lagi dan hasilnya masih sama, garis yg satunya masih samar-samar. Akhirnya memutuskan ke dokter dan benar ternyata saya positif hamil dan usianya baru 2 mingguan. Dalam proses USG itu dokter menerangkan bahwa kondisi rahim saya posisinya retro dan dokter bilang biasanya perempuan yang mempunyai rahim retro perlu kerja keras dari si sperma agar proses pembuahan cepat.

Awalnya saya agak shock sih karena bener-bener nge blank gatau apa itu rahim retro, tapi dokter menerangkan ke saya secara detail dan saya gak perlu khawatir akan kondisi rahim saya. Waktu itu dokter yang menangani saya dengan Dr. Marliana Ritong, Sp.Og di RS Budi Lestari. Dokter Marlin ini sangat komunikatif dan gak bikin parnoan harus begini begitu.

Dr. Marlin menjelaskan kepada saya secara detail apa itu rahim retro. Jadi memang sekitar 30% perempuan di dunia ini memiliki kondisi rahim retro dan berarti saya salah satu perempuan spesial itu kata dokter yang berusaha menenangkan saya waktu itu. Ini beberapa poin yang saya tanyakan ke dokter waktu itu plus lanjutan sederet pertanyaan lainnya pas kontrol setahun pasca lahiran kemarin.

Apa itu Rahim Retro?
Rahim retro itu letak rahim yang cenderung menekuk ke belakang, biasanya posisi rahim yang normal itu bagian atas dari rahim condong kearah depan (antefleksi) *googling sendiri* :p. Kondisi ini sama sih analoginya seperti bentuk variasi pinggul, warna mata, warna rambut namun retro ini bagian dari variasi organ intim reproduksi wanita aja.

Penyebabnya Apa?
Kalau dari kasus saya penyebabnya adalah karena faktor genetik. Karena setelah saya tanya mama dan salah satu kakak saya kondisi rahimnya sama sepeerti saya yaitu retro. Saya tanya dokter bisa juga sih dari faktor lain kayak misalnya pemijatan area perut yang tidak dilakukan secara hati-hati itu bisa mengubah posisi rahim, ada juga karena radang panggul.

Apa pengaruh ke kesuburan?
Sebenernya tidak berpengaruh sih Cuma memang sperma harus berjuang keras agar terjadi proses pembuahan karena letak rahim menekuk ke belakang dan posisi mulut rahim tidak pada menghadap arah datangnya sperma. Kalau kualitas sperma baik dan bergerak lincah proses pembuahan sel telur akan sukses.

“wah jadinya cepet nih, pake gaya apa?” pas dokter ngomong gitu saya sama suami sih waktu itu Cuma ketawa-ketawa aja terus saya jawab “ yaa namanya juga penganten baru dok, semua gaya dicobain” :p Terus dokter Marlin juga menyarankan saya kalau mau program hamil anak kedua nanti diatur posisi bercintanya.  Jadi posisi yang mendukung agar sperma cepat membuahi sel telur untuk si rahim retro dengan posisi misionaris menggunakan ganjalan bantal pada bagian bokong ketika sedang bercinta atau lebih efektifnya lagi dengan posisi do*gy st*le karena penetrasi dari belakang membantu sperma untuk lebih mudah sperma berenang dan membuahi sel telur. Boook ga perlu yaa dilampirin gambar *ditimpuk massa*

Rahim Retro Bisa Melahirkan Normal?
Sangat bisa kata Dokter Marlin. Namun kemarin pas hamil Arsyad, beliau mengusahakan agar saya bisa lahiran normal tapi ya Allah berkata lain di pembukaan 8 ketuban sudah mulai habis, kepala Arsyad gak kunjung ke jalan lahir dan akhirnya harus CITO untuk SC.

Saya juga tanya kemarin apakah saya masih memungkinkan untuk menjalani VBAC (vaginal birth after Caesarean) dan beliau bilang bisa kok, no need to worry mari diusahakan bersama saat promil anak kedua nanti.

Jadi buat yang punya rahim retro ga perlu khawatir, karena yang terpenting kualitas sperma suami harus baik dan rahim sehat. Agar sperma bisa cepat membuahi sel telur. Yuk jaga pola makan dan pola hidup!

Ada yang punya pengalaman yang sama? Yuk share di komen.
terima kasih yaa sudah mampir di blog saya!
23 comments on "HAMIL DENGAN RAHIM RETRO"
  1. saya baru tahu ada posisi-posisi rahim seperti rahim retro, kemarin temen saya nanya tentang hal ini tapi saya belum paham. makasih ya sharingnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 mak eskaningrum.. semoga bermanfaat sharingnya

      Delete
  2. Wah mak, baru tau juga ada posisi rahim seperti ini. Thanks buat sharingnya. Sehat-sehat ya mak sekeluarga :)

    ReplyDelete
  3. Sama mbak kaya adik iparku, katanya sih agak sulit hamil tapi kenyataannya abis nikah langsung tekdung. Ya mungkin gayanya pas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehehe "gayanya pas" aku jg kmrn ga tau tuh gaya yg mana yg bs pas tapi ya balik lg ke kuasa Allah.
      Makasi yaaa sudah mampir kesini :)

      Delete
  4. wah aku baru tahu ini rahim retro...makasih infonya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 mba.. semoga bermanfaat :)

      Delete
  5. saya ngga tau sih ngga pernah dibilangin nama retro gitu. cm memang harus diatur posisi pas MLnya. soalnya posisinya agak kebalik apa gimana gitu. wah brati harus ditanyain lagi namanya apa ya

    ReplyDelete
  6. waah.. semoga nanti bisa yaa VBAC nyaa, sehat terus deeh :)

    ReplyDelete
  7. kalo gaya missionaris dan dogy style udah tau.. tapi klo rahim retro baru denger kali ini...hmm ada juga yg begini

    ReplyDelete
  8. Oh namanya gaya retro? Ealah...rahim retro? Kaya gaya bangunan...gaya retro atau apa sih kalo di dunia seni gitu? Haha. Maksudnya yg posisinya agak mbalik gitu kah? Haid ngga sakit kan yak? Katanya yg posisi rahim y agak mbalik gitu pas haid suka sakit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba ada yg posisinya agak menekuk ke dalam ada yang terbalik.. So far di aku sih kalo mens gak sakit sih mba, makanya pas dokter bilang rahimku retro aku agak kaget

      Delete
  9. Hai mba, sama nih kaya aq posisi rahimnya retro. tapi aq baru tau setelah 5 bulan nikah.. dan dokter bilang kalo hb disuruh pake gaya doggy style biar cepet hamil. Dan alhamdulillah bulan ini aq dpt tiket H :)

    ReplyDelete
  10. Infonya sangat bermanfaat, meski saya susah membacanya karena font nya kecil2 mba :)

    Saya juga menulis tema serupa tentang rahim retro ini disini :

    http://smartpromil.com/letak-rahim-retrofleksi-dan-pengaruhnya-dalam-promil/

    Semoga bisa saling melengkapi.

    Salam kenal dan salam blog walking mbak ;)

    ReplyDelete
  11. Wah, terima kasih sekali atas share nya mba =)

    Memang share dan berbagi pengalaman seperti ini yang harus lebih banyak kita lakukan untuk berbagi pengalaman ;)

    ReplyDelete
  12. Aq nikah bru mau masuk 4 Bulan,tb2 aja pgen cek kedokter. Ternyata kata dokter kalo aq punya rahim retro,, agak kaget sih cm kt dokter ini normal2 aja gak ada yg perlu dikhawatirin, rahim retro rahim istimewa, mdh2an aq bs cepet hamil. Aamiin

    ReplyDelete
  13. Hai boleh nanya ga? Aku testpack dua kali positif tapi pas aku usg perut tidak terlihat apa2..kamu wktu itu usg transvaginal kah? Makasih ya ;)

    ReplyDelete
  14. Halo mba. Makasih ya atas infonya. Mba kebetulan rahim saya juga retro. Saya baru tau pas usg kemarin. Saat ini saya sudah hamil 4w6d. Mau tanya mba apakah ada efek buat janin ya untuk kehamilan retro ini dan bagaimana kondisi selama hamilnya mba? Mksh

    ReplyDelete
  15. Kebetulan rahim saya juga retro. Saya baru tau setelah 8 bulan menikah tapi belum kunjung hamil. Terus ada teman saya yang rahimnya juga retro nyaranin cek ke dokter dan pas di USG ternyata rahim saya retro. Selama 8 bulan menikah saya cuma menggunakan teknik misionaris, tapi setelah tau rahim saya retro, saya coba saran dokter pakai gaya d*ggy syle dan Alhamdulillah gak sampai 1 bulan sejak konsul sekarang saya sudah hamil 5 minggu. Jadi jangan cemas ya bagi yang punya rahim retro.

    ReplyDelete
  16. Anonymous12.9.17

    Aq jg punya pngalaman yg sama bund,tpi bru tau saat mau mlhirkan,bidannya yg ngasih tau,n alhamdulillah bisa mlhirkn scra normal,ya mskipun pnuh perjuangan +- 16jam🤗

    ReplyDelete
  17. Wahhh ternyata saya banyak temennya. Anak saya sekarang berumur kurleb 6 bln 3 mgg. Saya dan misua baru tau kalau rahim saya retro pas mau pasang AKDR/IUD dengan USG transvaginal. Nahh loh, pas kontrol pasca melahirkan H+5 ga ketahuan. Mau sharing tentang pengalaman melahirkan nih. Mulai kontraksi ringan tanggal 8 larut malam, tanggal 9 dibawa jalan-jalan dan kerja fisik plus USG malamnya kata dokter belum ada pembukaan. Tanggal 10 dini hari kontraksi mulai teratur tiap 30-15 menit. Sampai RS, dicek setelah subuh baru pembukaan 1. Diinfuslah saya hingga pada akhirnya lahirlah si bayi setelah Dzuhur.
    Perjuangan berlanjut di meja operasi dikarenakan terdapat plasenta yang tersisa di rahim sehingga mau tidak mau harus kuret dengan bius total (sempet sadar di tengah operasi dan rasanya itu sakiittt pakek banget, lalu dibius lagi karena masih ada yang tertinggal). Seingat saya masuk ruang operasi jam 5 sore, mulai dibius sekitar Maghrib. Mulai senter suara dan berusaha melek skitar jam 8 malam. Ternyata diagnosis dokter pada bulan keempat kehamilan bahwa terdapat plasenta tambahan itu benar buk, ibuuk.. namanya plasenta suksenturiata. Hadeuuhh dramatis ya bookkk. Alhamdulillah, lega plongg. :)

    ReplyDelete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature