Friday Date : Pillow Talk


Sejak menikah hal yang paling utama dilakukan saya dan  ayah Aik adalah me-maintain komunikasi. Yaaa sebisa mungkin telpon, WA, BBM di jam-jam kerja wajib hukumnya dilakuin sesibuk apapun walau Cuma kasih kabar kalau sudah sampai di kantor, lagi BT sama temen kerja, sampe ngomongin laper di saat jam kerja.  Menurut saya komunikasi itu penting dan perlu dimaintain saat mengarungi roller coster rumah tangga. Ketemu ayah Aik yang sosoknya agak sedikit intovert butuh effort lebih buat saya, agar dia mau menceritakan dunianya dia kepada saya, nah salah satunya dengan momen pillow talk.

Yup saya inget pesen mama untuk “biasakan ngobrol dengan suami sebelum tidur”,ternyata bener loh, ngobrol sama suami sebelum tidur bisa jadi stress release tersendiri buat saya dan yang paling penting siih saat pillow talk ya ga ada gadget hadir ditengah-tengah kita. Jujur sih kadang saya suka lupa kalau lagi asyik pegang handphone atau Ayah Aik yang lagi asik nyelesein game kotak-kotaknya yang ga kelar-kelar. Untungnya sih kita saling ngingetin satu sama lain.

Apa aja yang diomongin?? Buaaanyaak dari hal-hal penting sampe ga penting. Ngomongin kerjaan di kantor, tumbuh kembangnya Arsyad, sampe ke hal-hal sepele kayak ketemu penumpang KRL yang bau ketek atau harga cabe yang naik,princess syahrince yang duitnya ga berseri, dan duo serigala yang gedaaay banget itu. HAHAHAHAHA! *penting abis dibahas*

Saya ngerasain banyak banget manfaat ketika melakukan pillow talk ini sebagai suatu kebiasaan dari ritual sebelum tidur salah satunya sih bounding antara saya dan Ayah Aik semakin kuat, Trust atau rasa percaya saya kepada dia juga semakin kuat *iyeeh saya orangnya insecure-an*, dan sensasi rileksasi buat tidur jadi nyamaan banget.

Apa ini tiap hari saya dan Ayah Aik lakuin? Ya gak juga sih, kalau Ayah Aik pulang udah terlalu malam juga biasanya udah tepar duluan boro-boro pillow talk. Karena menurut saya sih bukan soal kuantitas seberapa sering kebiasaan ini dilakukan tapi lebih ke kualitas dari si pillow talk itu sendiri. Intinya saat kita berdua lagi sama-sama nyaman, Arsyad udah tidur pules, malam masih panjang kebiasaan ini sebisa mungkin kita lakukan, dan terkadang pillow talk ini bisa menjadi obrolan untuk mencari solusi.

Nah pernah saya baca artikel mengenai pillow talk ini ternyata gelombang otak jelang tidur hingga tidur ringan adalah gelombang Alpha dan Theta. Alpha itu gelombang paling cocok untuk pemrograman bawah sadar, sedangkan theta itu pusat kreatif manusia dan menurut berbagai penelitian, keadaan seseorang saat memasuki kondisi kedua gelombang otak tersebut sangat ideal sebagai intropeksi diri, memecahkan masalah, dan meningkatkan kreativitas.

Jadi menurut saya pillow talk ini adalah hal yang sederhana tapi punya banyak banget manfaat dalam kehidupan rumah tangga. Kalau habis pillow talk gini, tidurpun jadi pules, hati adem  dan siap menghadapi hari esok dengan energi posotif.


2 comments on "Friday Date : Pillow Talk"
  1. baru BW lagi ke blognya ayu,masih inget aku ga ya? hehehe

    Aku dan suami tiap malem pillow talk, seru dengerin cerita dari masing-masing kita dan baru tau tuh ada gelombang alpha dan theta ternyata manfaatnya banyak ya pillow talk. itu tanpa aku sadari merasakan yg kmu bilang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaa egi..iya masih inget! apa kabar? makasi yaa udah mampir kesini
      iya memang pillow talk ini banyak manfaatnya yaaa

      Delete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature