Friday Date : Andai Saya Menjadi Kepala Keluarga


Kalian kalau suami udah tidur pules terus kalian ga bisa tidur suka ngapain? Kalau saya sih kerjaanya mandangin wajahnya * ciiieeeeh besok uang belanja nambah nih*

Sambil ngeliatin mukanya, pikiran jadi ngawang kemana-mana. Yaaa jadi berfikir seandainya situasi dirubah dan saya jadi kepala keluarga atau seorang ayah apa jadinya ya..

Menjadi sosok yang tertinggi dalam keluarga itu ya seorang ayah, yang merupakan kepala keluarga dan figur yang harus bertanggung jawab atas keluarganya. Seorang kepala keluarga dalam rumah tangga mempunyai beberapa beban kewajiban yang harus dipikulnya, tuuuh kan kudu mantap siap lahir dan batin banget kalau mau jadi kepala keluarga. Kepala keluarga juga bertanggung jawab atas semua kebaikan dan keburukan dalam rumah tangganya. Tuuuh kan berat banget sis!

Kalau ada laki-laki yang masih punya paradigma pemikiran “ tugas kepala keluarga adalah mencari nafkah untuk keluarganya, untuk anak dan istri” udah itu thook, wooosyaaah Nope. Itu bukan kepala keluarga. Seorang kepala rumah tangga yang baik ga akan membatasi tugasnya hanya sebagai pencari nafkah aja, kemudian berdiam diri dan membiarkan istrinya mengurus anak (menyuapi, mengajak bermain, mengantarkan ke sekolah, dan lain-lain), memasak, mencuci pakaian, menyetrika, mencuci piring, menyapu, mengepel, dan lain-lain. Kalau itu sampai terjadi,sory agaan Istrimu bukan pembantumu. Ngurus anak ya berdua, kan kita bikinnya berdua ya ngurusnya berdua. :p
Terus saya bertanya-tanya kalau saya jadi kepala keluarga apa saya sanggup untuk menanggung dosa anak dan istri? Apa saya sanggup untuk berjibaku dengan deadline pekerjaan yang ruwet? Apa saya sanggup dengan presure yang begitu besar di kantor lalu pulang ke rumah tanpa membawa beban pekerjaan satupun dan terlihat ceria di depan anak dan istri?

Saya jadi inget karya aditya mulya Sabtu Bersama Bapak..
“Saya pilih kamu. Tolong pilih saya, untuk menghabiskan sisa hidup kamu. Dan saya akan menghabiskan sisa hidup saya bersama kamu. Percayakan hidup kamu pada saya. Dan saya penuhi tugas saya padamu, nafkah lahir dan batin. Pindahkan baktimu. Tidak lagi baktimu kepada orangtuamu. Baktimu sekarang pada saya. Itu tiga perkara yang pria minta dari perempuan.”
Baru nulis gini aja rasanya saya mau berterima kasih banget-banget sama suami. Meski kadang suka tidur duluan, meski kadang cuek tapi dalam penatnya masih memberikan senyuman terbaik untuk saya dan Arsyad dan ngabisin waktu bermain atau sekedar jalan-jalan muterin lapangan depan rumah sebelum kakinya melangkah untuk mencari rejeki yang halal.
Kalau dipikir-pikir kadang saya masih suka egois, ngerasa saya yang paling capek. Udah kerja di kantor, pulang masih harus berkutat dengan pekerjaan rumah, ngurus anak, suami. Ooh my semoga saya ga kufur atas apa yang telah menjadi kodrat saya. Padahal tanggung jawab sosok suami jauh lebih besar.


Semoga Lelahmu berujung magfiroh, Love you Ayah 
6 comments on "Friday Date : Andai Saya Menjadi Kepala Keluarga"
  1. Nice simple story yu, ditunggu kisah2 selanjutnya yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi ya bun udah mampir :)

      Delete
  2. Iya, mbaa. Kadang kesel tapi lihat tangungjawab suami memang besar yaa. Makasih sharingnyaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, makasi yaa udah mampir

      Delete
  3. Semoga menjadi ladang pahala :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiiin maak, makasih yaa udah mampir

      Delete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature