Friday Date : Menikah Bukan Sekedar Menikah

" Hei, menikah itu bukan lomba lari, yang ada definisi siapa cepat, siapa lelet larinya. Menikah itu juga bukan lomba makan kerupuk, yang menang adalah yang paling cepat ngabisin kerupuk, lantas semua orang berseru hore. Menikah itu adalah misteri Tuhan. Jadi tidak ada istilah terlambat menikah. Pun tidak ada juga istilah pernikahan dini. Selalu yakini, jika Tuhan sudah menentukan, maka akan tiba momen terbaiknya, di waktu paling pas, tempat paling tepat. Abaikan saja orang-orang yang cerewer mulutnya bilang "Gadis tua, bujang lapuk", atau nyinyir bilang, "kecil-kecil kok sudah menikah." ~ Tere Lije
Dan hari ini mau nulis tentang menikah bukan sekedar menikah. Apalah saya yang masih 1 tahun 5 bulan usia pernikahannya, masih cetek banget pengalamannya. Tapi dari kemarin gatel mau nulis tentang menikah.
Masuk quarter life crisis yang pernah saya ceritain disini dan disini eeeh ada lagi disini, memang menjadi turning point untuk ngebuka mata saya dan ayah Aik dulu untuk menjalani hubungan ini dengan serius dan melangkah maju kedepan. (galau banget yaak dulu)

Kenapa saya menikah? Kenapa yakin sama ayah Aik? Banyaak banget yang tanya itu. Memutuskan untuk menikah bukan perkara yang mudah dan perlu kesiapan dan kemantapan hati luar biasa buat saya. Jadi pilihlah hati-hati dengan kesadaran penuh dari hati. Jawaban saya dari pertanyaan orang-orang ya karena yakin ayah Aik bisa jadi teman hidup saya, bisa jadi imam yang baik buat saya dan anak-anak saya, saya ngerasa aman dan nyaman, dan dia punya pola pikir yang panjang kedepan dibanding saya yang let it flow let it flow *keluarin baju frozen*, pandangan hidup yang sama, dan yang paling penting cocok. (yakali seumur hidup bakal ngabisin waktu sama orang yang ga nge-klik atau cocok)



Setelah usia pernikahan 1 tahun 6 bulan ini, banyak banget pelajaran yang saya ambil. Jadi menikah itu bukan sekedar menikah. Iyaa bukan sekedar dalam cerita negeri dongeng yang kalo kata bu Elly Risman banyak dari generasi kita yang terkena peter pan and cinderella syndrome. Membayangkan pernikahan yang jalannya mulus kayak paha cherybel, oooh big No No laaah, jangan punya pemikiran seperti itu. Karena menikah itu bukan akhir dari komitmen sebuah hubungan, justru menikah adalah komitmen dan jalan hidup awal cikal bakal sebuah hubungan. Kita harus siap dengan segala "pelajaran" yang Allah kasih di kehidupan pernikahan kita kelak. Menikah itu menyempurnakan separuh dien kita, banyak yang harus dipertanggung jawabkan, dan butuh plan sebaik mungkin.

Menikah bukan untuk sehari dua hari tapi untuk seumur hidup. Kalau belum Allah pertemukan jodohnya, jangan khawatir, kalau udah ada desakan dari orang tua? Yaa coba dijelasin orang tua kita pelan-pelan pasti ngerti kok, atau kamu liat temen-temen syang lain udah pada nikah jadi kamu ngebet pengen nikah juga padahal belum yakin sama pasangan kamu, jangan pernah sekali-sekali menjadikan hal ini alasan kamu untuk menikah, BIG NO. Saran saya lebih baik bersabar sedikit, menanti waktu dan orang yang tepat. Daripada terburu-buru yang akhirnya melahirkan penyesalan. Kesiapan hati dan pikiran juga kita perlukan untuk menikah karena saat kita menikah peran yang baru akan kita mainkan bukan lagi menjadi seorang yang egois dan nantinya apa yang kita lakukan setelah menikah adalah untuk kepentingan bersama.

Dan  baiknya ketika memutuskan menikah ada beberapa hal yang perlu didiskusikan ke pasangan kita sebelum ijab, kalau saya yaaa

Yang pertama.. Apakah saya boleh mempunyai me-time? hahaha iya tau ini lagi HIP banget diperdebatkan istri butuh me time vs ga butuh me time. Kalau saya sih butuh banget, biar tetap waras, dan rumah lebih terasa “rumahnya”. Dan dari awal saya dan Ayah Aik juga mempersilahkan masing-masing dari kami punya me-time. Saya tidak pernah melarangnya untuk futsal, ngumpul sama temen-temennya agar lebih seimbanglah hidup kami.

Yang kedua..apa suami mau turut campur dalam pekerjaan rumah tangga? Waini penting banget buat saya dan alhamdulillah ayah Aik turut campur dalam pekerjaan rumah tangga. Ooh come on man, kegantengan laki-laki bakal naik 1000x lipet ketika gantiin popok anaknya atau bantu istrinya ngepel rumah, ga usahlah ada gengsi. Karena bukan sebuah cela bagi seorang suami membantu istri. Rasulullah aja membantu Aisyah istrinya.
Yang ketiga.. ini super sensitif sih, masalah pengaturan finansial. Dari awal baiknya sih sudah didiskusikan yaa.. suami mengatur apa, istri mengatur finansial yang apa, atau suami menyerahkan semuanya ke istri. Ga bisa dipungkiri masalah finansial juga salah satu faktor untuk memelihara rumah tangga yaa.. yakali mau makan cinta aja, apa kabar kebutuhan rumah tangga. Realistis aja sih.
Yang keempat.. masalah yang lebih super sensitif dan krusial. Keturunan, yaa baiknya didiskusikan yaa mau punya anak berapa, bagaimana nanti kalau ada masalah kesehatan dan ga bisa punya keturunan, apa mau program bayi tabung, atau mau menua bersama tanpa kehadiran buah hati.

Udah sih itu aja yang saya inget, sekali lagi pilihlah hati-hati dengan kesadaran penuh dari hati.

Remember, marriage is a lifetime commitment. So don't gamble your future.

11 comments on "Friday Date : Menikah Bukan Sekedar Menikah"
  1. Betul banget. Mencari pasangan hidup itu tidak semudah memilih baju di mall.

    Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes bener banget maak...salam kenal, makasi yaa udah mampir

      Delete
  2. sepakat Mak :)
    Menikah itu bukan hal yang harus diperlombakan :)
    menikahlah dengan orang yang tepat, bukan menikahlah cepat-cepat :)

    ReplyDelete
  3. iyes maak pilihlah hati-hati dengan hati..makasi ya mak udah mampir

    ReplyDelete
  4. Hihihi menikah itu seruuuu.
    Kadang bete, kadang ketawa tawa sampe nangis2.
    That's life, that's marriage :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iyaa maak, kayak rollercoster yaak

      Delete
  5. Nice writing, mak. Saya memutuskan untuk terburu2 menikah krn desakan orang tua. Semoga bisa menikah di waktu yg tepat :)

    ReplyDelete
  6. Menikah tidak semudah membalikkan telapak tangan... Semoga Tuhan mempertemukanku dg pilihanNya.. #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiiin..semoga segera dapet jodohnya yaa, jangan lupa mempersiapkan diri dan memantaskan diri

      Delete
  7. menikah itu akad kita dengan sang khalik juga loh,, jadi please prepare dengan sebaik dan semaksimal kita bisa. Jangan lupa, doa itu sebagai jembatan yang ampuh untuk kita bisa diberikan yang terbaik menurut ALLAH buat kehidupan kita kedepan :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. siap lahir batin dengan segala konsekuensi kedepannya ya maak, kudu prepare bener2

      Delete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature