Momen Kelahiran Arsyad

Sabtu, 2 Mei 2015
Hari yang dipilih Arsyad untuk lahir ke dunia ini.
Sebenernya HPL dari dokter itu sekitar 6 Mei 2015. Yaaa namanya juga Hari perkiraan lahir yaa bias maju atau mundur. Dan tepat seminggu sebelum tanggal 2 ini aku resmi mengajukan maternity leave selama 3 bulan.
Alhamdulillah rejeki, kenikmatan yang Allah kasih semasa kehamilan luar biasa. Ga ada drama morning sickness yang begitu berat. Arsyad semasa di dalam kandungan kuat banget, ikut bunda naik turun bis, commuter line, ojek, nge-bajay.
Balik lagi ke tanggal 2 Mei. Bangun tidur mau solat subuh dan ternyata tau-tau sudah keluar flek, bangunin kakak saya yang notabene berprofesi sebagai seorang perawat dan dia bilang “ no worries, masih lama..” oke saya lanut solat subuh dan ngaji. Entah kenapa belum kerasa mulesnya.
Jam 8 pagi mulai berasa mulesnya, rasanya gimana buibuuuu? Luar biasa. Untungnya masih inget tekn ik pernafasan yang diajarkan mba Diana mentor prenatal yoga saya. Saya pantau terus waktu kontraksinya dan “aaah belum 10 menit sekali, ngemall yuk yah di MM aja kan deket tuh dr rumah sakit.” Dan ayah aik meng-iyakan permintaan saya “oke habis dzuhur yaaa, kita solat dulu..”
Sembari nunggu dzuhur kerjaan saya bolak balik ruang tamu-ruang tv-kamar sambil ngerasain mulesnya saat itu dan tiba waktu dzuhur pas ke kamar mandi tau-tau “…pluuk” jatuhlah gumpalan-gumpalan darah daaan yaaak saya panic dan langsung teriaak “ini kayaknya mau lahiran deeeeh….”
Tapi tetep aja sih abis teriak gitu saya minta makan karena laper. Ba’da dzuhur kita langsung berangkat ke RS, hahaha yang tadinya mau nge-mall ga jadi! Sampai di RS langsung masuk UGD dan cek bukaan.


Allahuakbar baru tau yang namanya cek bukaan itu kayak gitu yaa rasanyaaaa. Dan ternyata sudah masuk pembukaan 4 dan bidan menyarankan untuk menunggu di ruang bersalin. Dan kontraksi per 5 menit pun terus berlangsung, saya sih udah pasrah dan ga tau harus ngapain selain zikir,doa,dan ngajak ngobrol Arsyad di dalem perut. Jam 2 cek pembukaan lagi dan masuk ke pembukaan 6, bidannya Cuma kasih senyum dan bilang “sabar yaaa..”
Dan entah kenapa sejak pembukaan 6 itu jadi beser alhasil turun naik tempat tidur deh padahal bidan udah bilang nanti disediain pispot tapi yaaa ga enak aja gitu kalo pipis ga di kamafr mandi. Dan yak tiba-tiba “boom” dan ketubanpun pecah, saya Cuma bias teriak aja dr dalam kamar mandi “Ibuuu bid ketuban saya pecaah..” langsung dibopong keatas kasur dan cek bukaan lagi dan ternyata sudah bukaan 8 jam 5 sore.
Namun hal yang ga diduga tiba-tiba aja terjadi, posisi Arsyad melintang dan tangannya menutupi jalan lahir, ketuban terus menerus keluar dan tinggal sedikit yaaak dokterpun belum dateng-dateng karena kejebak macet.
Ga lama dokter dateng dan cek bukaan jam 6 sore, masih di pembukaan 8 dan ketuban udh tinggal sedikit banget yang saya inget Cuma “cito nih segera siapkan ruangan..” dan dokter nyari ayah aik dan akhirnya kami memutuskan untuk operasi Sectio dan mungkin ini cara yang dipilih Arsyad untuk ketemu ayah bundanya. Operasi berjalan dengan lancer, supeeeer dingin banget dalem ruang operasi. Totalnya ada 3 dokter, Dr Marlin yaitu obgyn saya, dokter anastesi, dan dokter arif DSA-nya Arsyad saat lahir. Tepat pukul 18.30 Arsyad lahir, dan saya melihat langsung proses demi proses tindakan section seperti apa. Begitu Arsyad keluar saya langsung minta IMD tapi Dr Marlin ga menyarankan untuk lama-lama karena suhu udara di ruangan yang super dingin. Okeeeh momen 10 menit itu sangat amat berarti buat saya dan Arsyad meski saat itu ASI saya belum keluar sama sekali. Melihat wajah Arsyad yang melontarkan senyuman ketika dipelukan saya sungguh hal yang luar biasa.
Jam setengah 9 malam saya sudah masuk ke ruang perawatan dan kaget banget disitu udah banyak banget oraang yang nyambut kedatangan saya. Mama,papa, amah,apah, bapak,Ibu, dan kaka saya yang terus ngedampingin saya dr mulai di kamar bersalin sampai di kamar operasi (ilapyupullsist), sayang Arsyad masih harus di observasi dulu dan belum boleh rooming in dengan saya. Arsyad baru dibawa ke ruangan saya sekitar jam 1 malam. Yaak momen dimana hanya kami bertiga di ruangan itu momen yang sungguh membahagiakan. Saya dan ayah Aik hanya bs saling pandang dan lempar senyuman. Ada amanah yang Allah titipkan dalam pelukan kami. Semoga kamu tumbuh menjadi anak yang soleh ya nak.


Arsyad Alvarendra Zulmi.. Semoga doa yang terukir dalam namamu diijabah oleh Allah SWT


Be First to Post Comment !
Post a Comment

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature