Sudahkah Saya SIAP?


Minggu pagi kemarin chillin sama mama tentang ituuu tuuh..udah tau dong tentang apa? Secara gue ngebet banget..hahaha
Mam : Kalau sudah yakin sama pasangan kamu, mau nunggu apalagi? Mama udah tua lho, papa juga udah sering sakit.  Kalau sudah yakin, mantapkan hati jangan terus dipikirin tapi di planning mulai dr a-z. Kalau rencana baik pasti ada aja rejeki dan jalannya
Me : *nelen ludah, nahan nangis*
Huaaaa mam..aku pengen mampap sehat terus, bisa nikmatin masa tua dengan bahagia sama anak, mantu, plus cucu.
Maunya sih secepatnya tapi mulai dari kemarin sering ngaca dan tanya sama diri sendiri. UDAH SIAP APA BELOM?
Kalo ditanya udah siap atau belum, jawaban gue adalah Insya Allah SIAP. Tapi bertanya lagi sama diri sendiri, kenapa Allah belum kasih jalannya ya?
Well, jadi intropeksi diri. Untuk menuju kearah sana banyak banget persiapan dan keyakinan yang harus dimantapkan. Sampai akhirnya bikin list beberapa pertanyaan yang gue jawab sendiri bener-bener dari lubuk hati yang paling dalam
1.       Yakin udah bisa nanganin masalah sendiri, apalagi masalah tentang pasangan. Karena kalau ber rumah tangga nanti harus pilah pilih kalo sharing ke orang tua beda kayak sekarang?
2.       Apakah gue sudah siap untuk melayani suami seumur hidup gue?
3.       Apakah yakin gak bakal kabur ke rumah orang tua kalo lagi berantem sama suami?
4.       Apakah gue mau ngurangin waktu buat main sama temen-temen?
5.       Apakah gue mau nantinya menjadi Ibu rumah tangga atau gue tetep memilih bekerja?
6.       Bagaimana gue mengatur keuangan rumah tangga?
7.       Apakah gue bisa mengurus anak?
8.       Apakah gue sudah YAKIN untuk menikah?
Itulah beberapa pertanyaan yang berkecamuk dalam pikiran gue beberapa hari ini, sampai-sampai numbuh uban nih rambut meskipun Cuma sehelai *ini serius* hahahah
Well, jawaban yang ada di diri gue adalah selama hidup hampir 24 tahun gue emang tipikal anak yg suka banget sharing masalah apapun ke mama, mama bukan Cuma seorang mama tapi dia adalah sahabat terbaik gue. Secara otomatis kalau nanti sudah menikah porsi cerita gue ke mama bakal berbeda. Dan gue juga ga mau masalah rumah tangga atau pas gue lagi berantem sm si mas orang tua jadi tau baik itu mama mertua ataupun mama sendiri. Intinya prinsip gue adalah mulai belajar menyelesaikan masalah sendiri dan dengan diskusi sama si mas, toh juga dari awal pacaran ini gue selalu cerita apapun ke si mas tentang rutinitas dan lainnya.
Yang kedua adalah melayani suami. Hal ini udah jadi kewajiban banget seorang istri yaa..dan Insya Allah gue siap melayani mas sepenuh hati jiwa dan raga J. Toh juga selama pacaran apa-apa ga bisa dia ambil sendiri, contohnya kayak makan. Itu tuh musti kudu disiapin, ditata dengan rapih.
Nah pertanyaan yang ke-3, Insya Allah gue ga akan berbuat seperti itu, kalau ada masalah sebisa mungkin selesai hari itu juga dengan kepala dingin. Duduk bareng di meja makan atau pillow talk. Ahh sutralah liat saja nanti.. hihihi
Masalah waktu sama temen-temen. Alhamdulillah dari awal pacaran gue berprinsip temen gue berati temen dia juga begitupun sebaliknya. Emang sih di awal taun pertama jalanin hubungan kita sempet dapet masalah ini, tapi Alhamdulillah banget kita bisa ngatasinnya dengan cara kita. Manajemen waktu itu sih yang penting. Nah kalau nanti udah nikah gimana? Kan ketemu temen-temen genggong ga tiap hari yaa..pas ada acara sama temen kan bisa ajak sumami :D. Kalo emang bener-bener pengen punya quality time sama temen, ya monggo silahkan toh juga jarang-jarang kan karena otomatis kalau udah nikah dedikasi waktu pasti ke keluarga.
Kalau gue ditanya mau jadi IRT atau working mom. Gue belum bisa jawab. Tapi kalau sumami meminta demikian ya gue bakal jadi istri yang kreatif, artinya karena gue ga mau ngerepotin suami dan ngerusak cash flow keuangan keluarga, gue bakal bisnis ini itu buat nambah-nambahin beli tas atau sepatu *penyakit lama*
image from here
Tapi impian gue adalah gue bisa punya full time buat sumami dan anak, pengen punya bisnis juga. Secara impiannya dari dulu pengen punya toko kue dan butik mungkin aja dengan nanti berrumah tangga jalannya terbuka. AMIN

Pertanyaan ke 6 nih yang agak menohok, bisa ga ya gue ngatur keuangan keluarga, secara sekarang belum berkeluarga aja gue borosnya minta ampun - -“. Siap ga ya gue atur mulai dari uang belanja, uang jajan sumami, uang liburan taunan, biaya kesehatan, dana pensiun, biaya melahirkan, biaya anak, dana pendidikan anak, investasi, bayar cicilan KPR rumah, bayar cicilan mobil, bayar listrik, beli tas dan baju buat gue dan bayar-bayar lainnya. Nah kalau di poin yang ini nih gue masih cetek banget. Secara sekarang masih belum berkeluarga aja pengaturan keuangan gue udah kacau balau. Bayar cicilan motor, kuliah, bayar listrik rumah, bayar cc, buat kebutuhan pribadi. Di liat-liat tabungan gue kok ya segitu2 aja, Insya Allah taun depan mau bikin RD ah buat investasi, kalo emas2an alhamdulillah udah ngumpul beberapa. Ini akibat mengerem beli belian tas dan sepatu yang dialokasikan buat beli belian printilan emas. Kenapa ya godaan terberat hidup gue adalah tas dan sepatu?! :”(
Apakah gue siap mengurus anak. Aaaaahhh i love kidos very much. Semenjak punya ponakan alhamdulillah gue terlatih. Mulai dari nyuapin makan, mandiin, ganti pampers dan lainnya. Seneng sih ada kaka yang tinggal di rumah jadi kan anaknya bisa buat gue latian ngurus anak *maapkeun ya mba* punya 2 ponakan ngebawa gue buat ngelatih kesabaran ngadepin anak kecil ya walopun kadang kalo nakal/bandelnya udah keterlaluan jurus melotot dan cubit gue layangkan *maapkeun lagi mba* tapi setelah itu gue suka nangis sendiri dan ponakan-ponakan kicik ku itu dateng dan meluk gue Cuma bilang “maaf onti, aku ga nakal lagi deh” langsung hati gue luluh lantah dan kembali cewriaaaahhhh yay!
Jadi sebenernya kalau mau ditilik lebih dalam, masalah jodoh itu emang bener-bener kita harus intropeksi lagi diri kita jauh lebih dalam, dan memantaskan diri. Kalau mau nikah ya kita harus belajar, belajar melatih kesabaran, melatih megang alat dapur, melatih ngasuh anak hihihi..
Jadi intinya sesiap apapun kita kalau Allah belum kasih jalanNya yaa BELUM berarti tapi kalau Allah sudah membukakan jalan dan ridha-Nya jalan panjang dan lancar menuju arah sana pasti bisa terlewati.
Dan pertanyaan terakhir apakah gue siap untuk nikah?? Dan gue jawab Insya Allah dengan mengharap Ridha dari Allah GUE SIAP!
Hehehe..sekian ke-randoman kali ini..
Maafkeun yaa post kali ini adalah kesotoyan diri gue, kalau ada mama muda yang mau berbagi pengalamannya monggo silahkeun..

Be First to Post Comment !
Post a Comment

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature